Travel & Review Blog

Review: Film – The Secret Life of Walter Mitty (2013)

Review: Film – The Secret Life of Walter Mitty (2013)

Sebuah film sederhana garapan Ben Stiller yang diperankan pula oleh beliau, berhasil memberikan inspirasi dan nilai-nilai yang baik bagi saya khususnya dan mungkin bagi penonton lain pula. Sentuhan film drama dengan alur konvensional yang diselipi komedi namun memberikan makna tersendiri bagi penikmatnya. Terbaik!

 

                  Movie Poster The Secret Life of Walter Mitty. (sumber:                                                      www.impawards.com, klik pada gambar)

 

Saya menonton film ini dalam jumlah yang tidak dapat saya hitung. Saya yakin lebih dari sepuluh kali. Bermula dari ajakan seorang teman ketika kuliah sedang libur dan karena senggang sayapun meng-iya-kan, padahal tidak tahu film ini tentang apa, sinopsisnya seperti apa, pemainnya siapa, bahkan menonton video trailernya saja sama sekali tidak. Namun, setelah keluar dari bioskop, wah, bener-bener gak bisa lupa sama sekali dan rasanya pingin nonton terus. Buat saya sih, inspiratif.
 

PROLOG

Walter Mitty (Ben Stiller) yang merupakan ‘Negative Asset Manager’ pada perusahaan Life Magazine memiliki alur kehidupan yang cenderung monoton, bahkan, mencoba mengenal lebih dekat pada wanita yang Ia sukai, Cheryl Melfoff (Kristen Wiig), sangat kaku dan cenderung malu sehingga di awal cerita Ia hanya berani melihatnya di situs online dating.
              Ada yang galau neh kepoin profil orang~ (Walter sedang membuka profil Cheryl Melhoff, sumber: screenshot pribadi)

 

Pada awal cerita, dikisahkan bahwa Walter merupakan seorang yang seringkali mengalami daydreaming, sehingga kejadian apa saja yang terjadi di hadapannya seakan menjadi lebih dramatis akibat dari fantasinya yang cukup berlebihan tersebut.

 

KONFLIK

Konflik dimulai ketika Life Magazine mengalami transisi menjadi Life Online, dimana majalah cetak akan  digantikan dengan versi online (yeah, this just happen nowadays). Tedd Hendricks (Adam Scott) yang merupakan ‘Managing Director’ di masa transisi tersebut ingin menerbitkan majalah Life terakhir (versi cetak) dengan sebaik-baiknya, sehingga untuk mencipakan versi yang dapat dikenang oleh banyak orang, diperlukan cover yang ciamik tentunya, dan seorang fotografer bernama Sean O’Connell (Sean Penn) sudah mengirimkan foto sebagai cover majalah tersebut (dalam bentuk roll film/klise) kepada tim yang dipegang oleh Walter, namun foto yang dimaksud Sean ternyata hilang sehingga Walter harus mencarinya.
                        Duh ilang gimana neh 🙁 (Walter mencari Negative no.25 yang hilang, sumber: screenshot pribadi)

 

Walter dibantu asistennya mencari ke seluruh bagian ruangan tempat mereka bekerja namun hasilnya nihil, sehingga Walter mencoba memecahkan misteri hilangnya klise tersebut dari foto-foto lain yang dikirimkan oleh Sean, namun Ia harus terlebih dahulu tahu dimana Sean berada (dalam film ini dikisahkan bahwa Sean merupakan an old-schooled-guy yang tidak punya HP dan hanya reachable by surat, bukan e-mail, dan dia berpindah-pindah jadi tak ada alamat pasti).
 
Berkat bantuan Cheryl, akhirnya dari foto-foto Sean diketahui bahwa Sean berada di Greenland. Karena menurut asisten Walter foto yang dimaksud masih ada pada Sean, dan karena insting fantasi yang dimiliki oleh Walter pula, dari titik ini seorang Walter yang tadinya hidupnya monoton, tidak pernah bepergian kemanapun yang worthy-mentionable, akhirnya keluar dari zona nyamannya dan mencari Sean ke berbagai pelosok dunia. Bermula dari Greenland, melompat ke Samudera Arctic dari helikopter, mengarungi lautan Antartika dengan kapal, bersepeda dan berlari menuju ke gunung vulkanik (plus melarikan diri dari letusan), hingga mendaki Pegunungan Himalaya melalui penerbangan via Yaman, hanya untuk mencari foto yang masih terdapat pada Sean.
                                     Cus dulu gan cari bang Sean, sambil berlari di Hall of Fame (sumber: screenshot pribadi)

 

   Salah satu scene yang saya suka. Bagus banget warna dan pengambilannya. Plus musiknya! (Kapal yang ditumpangi Walter tiba di                                                                                                       Iceland)

 

                                                                          Skateboarding menuju Eyjafjallajökull

 

                                                                    Kabur dari letusan gunung berapi

 

                                                                                      Tiba di “Lower Himalayas”

 

Setelah ditabok pakai potongan ranting, the porters said “Mountain Blessings” (Walter’s best expression in my opinion, in term of                                                                                                      funny expression)

 

                         Ehehe ngintip apaneh~. Di scene ini Walter bertemu Sean dan sedang mengamati Snow Leopard

 

ENDING

Untuk bagian endingnya, seperti film drama pada umumnya yang menurut saya dapat dikategorikan sebagai good ending, namun bagian yang paling saya sukai di bagian ending adalah bagaimana kehadiran seorang Ibu akan selalu menjadi pertolongan terbesar bagi setiap anaknya. This scene was just so touchful everytime I see it :’). (dan ya, backsound musiknya sangat membangun suasana haru).
                                                         Walter kiss his mom while saying thanks (obviously)

 

OPINI

Bagian plus dari film ini selain jalan cerita yang menurut saya alurnya baik (perlahan meningkat hingga di akhir menurun setelah klimaks), yaitu disisipkan dengan teknik pengambilan scene, angle, framing, dan segala rincian teknik videografi di dalamnya yang sangat apik. Mereka mampu menonjolkan sisi keindahan alam yang dijadikan background dalam cerita mereka.
 
Selain memang pada dasarnya alam-alam di Iceland dan Himalaya sudah bagus, tapi tedapat banyak scene yang sangat memanjakan mata dan sampai membuat diri ini berkata “duh apik banget,” misalnya di scene Walter dan Sean bermain bola di padang rumput di Himalaya (they used the sunlight at its best), saat Walter skateboarding, bahkan pada scene dalam kota saat Walter menumpangi Taksi dan turun di traffic light juga begitu menampilkan sesuatu yang memukau. Semua karena teknis, angle, dan terutama tone warna yang sangat sesuai dengan filmnya! Menurut saya pribadi, tone warna yang digunakan so analog-ish, jadi seperti roll-roll film yang sudah di-develop dan sangat menarik sekali. Oh, satu lagi, Ben Stiller sebagai pemeran Walter terlihat sangat ekspresif menurut saya, jadi selama di perjalanan cerita membuat penonton ikut bergimik sesuai ekspresinya dan tidak membosankan.
                                                     Scene Walter, Sean, dan Himalayan folks bermain bola (?)

 

                                                                                   Scene Walter turun dari Taksi

 

Ah, satu hal lagi. Musik pengiring selama film ini dimainkan enak sekali didengar. Terkesan indie and adventorous, yet so shooting.
Click here for The Secret Life of Water Mitty Soundtrack Album on Spotify :
Songs
BGMs
 

VALUE

Pada akhirnya, film The Secret Life of Water Mitty ini memberikan pelajaran bagi saya bahwa berlama-lama di zona nyaman itu tidak baik, berusahalah mengejar mimpimu, dan jangan lupa senantiasa untuk berbakti kepada Ibu.
My favorite of all time 🙂
                                             Bonus: Walter’s best expression in my opinion (in term of good-looking)

 

                                                                Bonus#2 : Another good expression

 

         Bonus#3 : One of the (a bit) touching scenes on the last part of the film. (A strong bond between boss and his subordinate)

 

Penilaian versi IMDB : 7.30 / 10.00
Penilaian versi saya : 8.80 / 10.00
 
(p.s : Kalau kamu sedang akan naik airline Garuda Indonesia dan belum sempat nonton ini, seingat saya hingga awal 2018 kemarin film ini masih masuk ke dalam list film yang dapat ditonton pada maskapai tersebut. Barangkali tertarik hehe)
Share it via :


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.