Travel & Review Blog

Cirebon-Kuningan: Sarat akan Nilai Sejarah dan Keindahan Alam

Cirebon-Kuningan: Sarat akan Nilai Sejarah dan Keindahan Alam

Meskipun Kota Cirebon memiliki banyak destinasi wisata yang memiliki banyak nilai sejarah dan menarik untuk dipelajari, namun kalau kamu bergeser sedikit ke arah selatan, kamu akan tiba di Kuningan yang ternyata tidak kalah menarik untuk dikunjungi karena sejarah dan keindahan alamnya, lho 🙂

 

 

 

                                                              Goa Sunyaragi, salah satu ikon wisata Kota Cirebon

 

Terletak di area pesisir utara Pulau Jawa, Cirebon yang termasuk dalam Provinsi Jawa Barat ini diam-diam ternyata memiliki banyak destinasi wisata yang layak untuk dikunjungi! Namun tidak hanya itu saja, kalau kamu bergerak sedikit ke arah selatan, kamu akan tiba di Kuningan yang ternyata tidak kalah pula dari Kota Cirebon perihal destinasi wisatanya, terutama wisata alam.

Awalnya orangtuaku tetiba impulsif mengajak ke Cirebon. Pikiran awalku adalah “ada apa ya memang di Cirebon? perasaan begitu-begitu saja.” Pikiranku yang seperti itu dilandasi karena tiap tahun diriku dan keluarga selalui melintasi Cirebon untuk perjalanan mudik lebaran, bahkan sering menginap disana, namun nggak pernah sama sekali yang namanya mampir kemana-mana buat jalan-jalan selama disana.

Akhirnya saya coba googling dan tanya ke teman saya (yang memang asalnya dari Cirebon), dan ternyata di Cirebon itu destinasinya kebanyakan wisata sejarah (keraton, museum, goa, dll) dan destinasi kuliner (yum!)

Setelah berdiskusi, akhirnya kami sekeluarga memutuskan akan banyak menghabiskan waktu di Kuningan, yang ternyata disana cukup banyak destinasi yang dapat dikunjungi.

 

04 Mei : Stasiun Gambir – Stasiun Cirebon Kejaksan

Kami berangkat sore dari Stasiun Gambir, menumpangi kereta Argo Sindoro yang berangkat pukul 16:15. Sebetulnya kalau mau ke Cirebon, ada kereta yang memang tujuan akhirnya Cirebon, namun karena waktu itu beli tiketnya cukup mepet, jadilah dapatnya kereta ini dan harganya terpaut 80rb-an heuheuheu.

Tips#1 : Kalau mau ke Cirebon, supaya dapat tiket lebih murah, pesanlah minimal seminggu sebelum jadwal (dengan syarat bukan long weekend ya)

Tiba di Stasiun Cirebon Kejaksan sekitar pukul 19:00 dan kamipun segera bergerak menuju hotel yang kami inapi. Kebetulan hotel yang kami inapi tidak jauh dari stasiun dan posisinya cukup srategis, baca reviewnya disini ya 🙂

Setibanya di hotel kamipun bebersih, makan malam, dan kemudian istirahat untuk perjalanan panjang esok hari!

Oh iya, di sebelah Hotel Metland ada Rumah Makan Radja Rasa. Mayoritas isinya menu penyetan, harga cukup bersahabat dan rasa tidak kalah dengan pesaing lain 🙂

 

05 Mei : Pagi Hari

Kami sarapan sekitar pukul 06.30 karena sebelumnya sudah janjian pukul 07.00 dengan driver yang akan mengantar kami selama di Cirebon dan Kuningan. Nama beliau Pak Azis, berumur 65 tahun, secara perawakan memang terlihat tua, tapi perihal style dan semangat, jiwa beliau masih muda 😀

Oh iya, beliau ini tampaknya sudah banyak terlibat dengan berbagai perjalanan di Cirebon dan sekitarnya. Kami dapat kontak beliau dari hotel dan berdasarkan cerita beliau, clientnya banyak juga yang dari luar Indonesia lho! Ternyata bidang tourism memang cukup menjanjikan ya. Ditambah lagi, setiap minggunya beliau selalu saja ada orderan dari banyak client. Namun sayangnya, beliau sebatas driver saja, jadi hanya tahu mengantar, tidak sampai menjadi guide selama perjalanan kami. Tapi itu juga sudah lebih dari cukup 🙂

 

Curug Putri

Pukul 7 pagi kami berangkat menuju Kuningan. Destinasi pertama yang kami kunjungi adalah Curug Putri. Letaknya di kaki Gunung Ciremai dan di sekitarnya banyak objek wisata lain dengan tema “curug”. Iya, disini banyak sekali air terjunnya, tapi konon katanya Curug Putri ini yang paling bagus dan paling lengkap. Begitu tiba, bayar tiket per-orang dan kendaraan. Per orang dikenakan Rp20.000,-. Kami tiba sekitar pukul 09.00 dan sudah buka.

Kurang lebih perjalanan dari tempat parkir menuju air terjunnya sendiri cukup cepat, sekitar 10menit saja. Karena masih pagi, jadi belum ramai, enak deh bisa nikmatin hawa sejuknya tidak perlu rame-rame hehe.

 

 

 

 

                                                               Sok-sokan coba long exposure handheld wkwk

 

Selain kami, ada pula beberapa kumpulan orang yang sedang senam bersama, kayaknya sih dari instansi sesuatu begitu lagi ngadain acara outbond wk soktau. Untungnya mereka gak ke area air terjun sih jadi syahdu saja sepi disana hehe. Btw, Ibu saya pas lagi sendirian begitu ngedeket ke arah air terjun mau foto, tiba-tiba merinding sendiri. Habis itu cuek saja, pas mau moto air terjunnya lagi, lha makin merinding dan seketika beliau ngibrit wkwk. Tiati ya gaes kalau kesana sendirian jangan lupa ucapkan salam 🙂

Di perjalanan balik ke parkiran baru deh banyak gerombolan orang dateng. Kayaknya ramenya mungkin sekitar jam 10an kalau disini.

Tips#2 : Kalau ke Curug Putri, lebih baik pagi pagi sekitar jam 9 atau bahkan sebelum itu!

Di area sini juga ada yang menyediakan atraksi panahan juga lho. Tapi buat iseng-iseng saja sih,cuma jarak sekitar 5m saja, tarifnya Rp1000,- per satu anak panah. Lumayan kan. Oh iya, banyak pohon pinus juga jadi suasananya makin rimbun dan sejuk, plus, toiletnya bersih 🙂

 

                                                                       Pepohonan yang didonimasi Pohon Pinus

 

Sukageuri View

Setelah puas, kami kembali untuk pergi ke destinasi-destinasi lain, dan ketika lagi perjalanan turun, nggak sengaja ngelihat ada papan petunjuk, tulisannya Sukageuri View. Kalau info dari Pak Aziz, menurut beliau tempat itu baru dan belum ada apa-apa. Karena penasaran akhirnya kami coba kesana dan ternyata memang masih dalam tahap pembangunan semua. Intinya sih melihat pemandangan Kota Kuningan dari atas bukit, sedang dibangun beberapa spot untuk foto (macam instalasi sayap, atau spot-spot lain yang instagrammable), dan beberapa kafe juga masih dalam tahap konstruksi. Oh iya, karena baru dan sebetulnya belum dikomersilkan, jadi kami masuk tanpa ditarik tarif sama sekali hoho.

                                                                       Le parents berfoto di depan Sukageuri View

 

                                                                                    Bisa lihat Ciremaiiiii~

 

                                       Pemandangan Kota Kuningan dan beberapa instalasi yang sedang dibangun

 

                                                                                  Kafe yang sedang dibangun

 

Sepengalaman saya dengan tempat-tempat semacam begini, akan lebih bagus jika didatangi pada malam hari ketika langit gelap dan lampu-lampu kota sedang berkelip-kelip syahdu. Ditambah udara dingin dan secangkir minuman hangat nampaknya akan khidmat sekali hemmm.

Tips#3 : Coba datangi Sukageuri View pada malam hari (dengan syarat ketika lokasi sudah full siap)

 

Gunung Ciremai

Karena pada dasarnya saya dan Ibu saya lebih tertarik dengan destinasi pegunungan, maka kami request untuk diantar ke Gunung Ciremai. Ya gak minta hiking juga sih, kami sadar kami tidak siap, jadi ya cuma sampai di kakinya saja kami sudah bahagia kok wk :’)

Alhasil diantar lah kami ke pos Linggarjati Gunung Ciremai. Lokasinya di Desa Linggarjati dan untuk naik ke pos 2, mobil tidak bisa masuk karena jalan aksesnya yang kecil, jadilah kami jalan kaki menuju ke pos 2. Namun……baru beberapa meter Ibu saya menyerah wkwk. Jalannya bagus sih sudah beraspal tapi curamnya maksimal hehe dan akhirnya Ibu saya memanggil……ojek. wk. Saya ngikut di belakangnya btw HAHA.

                              Pemandangan dari setengah naik. Ini belum sampai di jalan curam yang saya bilang

 

Sesampainya diatas, kami disambut kembali oleh hutan pinus. Awalnya mau ke atasan dikit karena kaanya dari titik itu nanti bisa keliatan pemandangan bagus dan tempatnya luas. Katanya sih. Tapi karena keburu mager akhirnya mengurungkan niat dan turun wkwk. Btw pas turun naik ojek, ngeri banget. Jalan securam itu dan naik motor itu bukan pilihan yang baik. Untung mamangnya mayan ahli, jadi ngeri-ngeri sedap saja selama turunnya.

Sampai di area pos bawah lagi numpang duduk dan istirahat sebentar ngopi.

 

Gedung Perjanjian Linggajati

Masih ingat pelajaran jaman SD dulu tentang Perjanjian Linggarjati? Saya sih banyak lupanya wkwk. Intinya perjanjian tersebut menghasilkan bahwa wilayah Indonesia diakui secara de facto oleh Belanda meliputi wilayah Jawa, Sumatera, dan Madura. Belandapun harus meninggalkan wilayah Indonesia selambat-lambatnya tanggal 1 Januari 1949, dll. Untuk lengkapnya silakan googling 🙂

                                                                         Gedung Perundingan Linggajati

 

Biaya masuk dikenakan Rp3.000,- per orang. Tiap grup yang datang akan ditemani oleh seorang guide untuk menjelaskan mengenai apa yang dibahas selama perundingan, hasil perundingan, kelengkapan isi gedung, dll. Bahkan kamipun diantar untuk melihat-lihat ruang perundingan sampai dengan kamar tidur masing-masing peserta perundingan.

 

                                                                                         Ruang Perundingan

 

                                                                   Miniatur Suasana saat Perundingan

 

                                                         Kondisi salah satu kamar para peserta perundingan

 

                                                                                 Halaman belakang gedung

 

Perjalanan Kembali ke Cirebon

Seusai dari Gedung Perundingan Linggarjati, sebenarnya kami diantar ke berbagai tempat, namun tempat-tempat tersebut terlalu ramai dan isinya sebatas kolam renang dan wahana-wahana lain yang ramah untuk anak kecil. Berhubung kami semua dewasa dan tidak terlalu suka tempat-tempat begitu, kamipun hanya menikmati perjalanan saja. Sebelum sampai hotel mampir dulu beli Jeniper (Jeruk Nipis Peras) wk. Konon katanya sering minum jeniper bisa bikin perut singset. Fix beli segudang.

 

06 Mei : Hari Terakhir di Cirebon

Berhubung hari ini kami pulang dengan kereta pukul 14.20, maka bepergian pagi hari ini kami memilih wisata dalam kota, dan piihan pun jatuh pada Gua Sunyaragi, atau lebih lengkapnya disebut Taman Sari Gua Sunyaragi

Penampakan depan Gua Sunyaragi

Gua Sunyaragi ini didirikan sejak tahun 1703 M oleh Pangeran Kararangen yang merupakan keturunan dari Sunan Gunung Jati. Dahulu kala, tempat ini biasa dipakai untuk bermeditasi ataupun untuk beristirahat bagi keluarga kerajaan. Gua Sunyaragi ini berbentuk seperti kompleks, yang dimana masing-masing bagiannya memiliki fungsinya tersendiri.

Kalau dilihat secara langsung, tekstur bebatuan dan bentuknya sungguh unik, seperti kumpulan batu kecil yang digabung dalam jumlah banyak dan membentuk satu kesatuan gua. Ini opini pribadi aja sih hehe. Kalau kamu tertarik kesini, kamu bisa mempelajari sejarahnya lebih dalam dengan banyak berbincang bersama pemandunya.

Oh iya, one thing to note:

Tips#4 : selalu berangkat pagi sekali ya! Kami sampai lokasi sekitar setengah delapan jam delapan tetapi sudah ramai sekali oleh rombongan wisata

Masuk ke Kompleks utama

 

Bangsal tempat Sultan memberian pengarahan-pengarahan

 

Salah satu bagian Gua

 

Salah satu bagian kompleks

 

Le guide

 

Menara (?)

 

Setelah selesai dan puas berkeliling di Gua Sunyaragi, kami melanjutkan perjalanan ke tempat penjualan batik yang terkenal di Cirebon, yes, batik trusmi. Tapi sayangnya diantar oleh Pak Aziz ke cabangnya atau apanya gitu yang bukan pusatnya jadi yaa gitu deh heu (kemudian saat saya mudik saya mampir ke pusatnya dan lebih ramai dan banyak pilihan).

Anw, selesai belanja batik kamipun makan siang dan mampir ke Empal Gentong H.Apud. Konon kata beliau ini merupakan yang paling laris dan enak dan ya terbukti sih dibanding penjual empal gentong yang lain, rumah makan H.Apud memang selalu yang paling ramai. Btw, kami pesennya Empal Asem, kuahnya bening dan asemnya seger. Tidak pesen empal gentong karena kami kurang mau yang berkuah santan 🙂

Selesai makan, kamipun diantar kembali ke Stasiun Cirebon Kejaksan sambil menanti kereta. Selesai berpamitan sekaligus berterima kasih kepada Pak Aziz, kami check-in dan masuk ke dalam ruang tunggu stasiun. Surprisingly, ruang tunggunya menarik banget. Luas, banyak sofa dan dengan paduan warna dinding putih biru oranye yang enak dilihat, plus banyak tempat untuk charging smartphone! Tempatnya juga bersih dan adem. Topcer lah. Tapi maaf saya gak sempet mendokumentasikan bentukan Ruang Tunggu disana 🙁

Sebagai ganti tidak ada dokumentasi ruang tunggu, kebetulan kemarin saya menunggu kereta yang tak kunjung datang dengan berkeliling stasiun untuk foto dengan kamera analog saya yang cukup lama terbengkalai :’)

Berikut sedikit kondisi stasiun disana :

Rel

 

Kereta

 

Cirebon

 

Jalur

 

Bergegas

 

Yah, kurang lebihnya itu yang dapat saya bagi kali ini pada perjalanan silam saya. Semoga bisa menjadi referensi untuk yang ingin berkeliling Cirebon dan sekitarnya. Semoga bermanfaat 🙂

 

 

Share it via :


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.